Monday, June 23, 2014

Weaning Story

Sulit dipercaya akhirnya masa2 ini dateng juga *agaklebay*. Setelah nyusuin milly dari dia lahir, skarang dia udah stop nyusu. Waw, perasaan yang campur aduk rasanya. Ga nyangka jg prosesnya bakal secepet ini, di umur dia yg 1 tahun 11 bulan 1 minggu milly udah stop nyusu. Ngeliat gelagat milly sm jik (nyusu-bahasa milly) sebenernya gw udah pasrah sm proses weaning yang udah makin mendekat, dia ketagihan jik dan sehari bs 10 kali lebih jik kyknya, dan tidur pun selalu dmulai dgn jik. Jadi gw pikir mending dimulai lebih awal krn mungkin prosesnya akan makan waktu karena kayaknya milly susah lepas dari jik.

Crita awalnya minggu lalu gw mulai kepikiran pake cara apa nyapih milly, karena fahmi tanya gw udah siapin strategi apa mengingat satu bulan lagi milly udah 2 taun. Gw memang ga berniat memperpanjang masa menyusui sampe lebih dari 2 taun. Waktu itu gw pikir nanti mau stop mendadak aja begitu 2 taun dan terima smua kerewelan dan kegalauan milly dibantu fahmi yang tentunya juga harus ambil peran di proses sapih ini. But then, gw inget sama cara nyapih yang lebih kalem ‘weaning with love’ yang banyak dipake ibu2 yang ga pengen terlalu maksain anaknya untuk cepet2 brenti dan biarin anaknya sendiri yg nyapih dirinya. Gw pun baca2, dan emang sih butuh waktu lebih lama mungkin dibanding pake cara ekstrim kyk oles2an apalah, ato sampe eyang milly kepikiran bawa ke dukun anak biar lupa sm jik, hehe. Tapi gw pikir knapa ga coba aja, toh masih ada wkt 1 bulan sebelum dia 2 taun.

Dari beberapa artikel yg gw baca dan tangkep, intinya WWL ini lbh mengedepankan komunikasi n kasih pengertian sm anak, dan sebisa mungkin masukin sugesti2 seputar sapih ke anak saat dia sadar, mau tidur, atau pas awal2 fase tidur. Sebisa mungkin jg alihin perhatian dia dari nyusu. Penting jg buat konsisten sm apa yg kita omongin ke anak, dan tanpa paksaan yang bisa bikin anak merasa kurang ikhlas ngelepas kebiasaan nyusunya. Setelah lanjut baca2 malem sblm tidur, gw ngrasa lebih siap buat mulai proses weaning milly besoknya. 

Day 1, bgn tidur dia lgsg blg ‘bobo jik’ kalimat favorit minta nyusu, masih gw kasih. Trus abis mandi main2, dia minta jik lg, gw mulai alihin ke tv ato mainan dia. Hari ptama itu kalo ga salah dia berhasil beberapa kali dialihin dan cuma jik 4 kali seharian dil uar jik malem. Pas mau tidur dia jik, trus mulai deh gw kasitau pelan2, intinya: 'milly udah gede sebentar lg ulang tahun ke 2 jadi udah ga usah jik lg ya, jik itu untuk baby eya’ eya’, milly udah besar n pinter'. Dia si kayak marah n ga peduli, tp gw ulang2 terus, sampe dia ktiduran. Pas dia kebangun malem2 gw tawarin air putih dulu, baru jik, sambil sugesti2 lg.

Day 2, kalau dia minta jik gw mulai godain dia bilang ‘duh kayak baby ni minta jik, kan udah besar ya’ dia senyum2 aja. Tp kalo dia minta gw masih kasih sambil berusaha tetep alihin perhatian sebisa mungkin. Waktu tidur siang gw ajak dia main2 santai di tempat tidur, dia jik sekali trus minta lg ga gw kasih ‘kan tadi udah’ , dia smpt nangis tapi terus kalem lagi n tidurnya cm dipok2in aja. Pas malem ada daddynya, daddynya jg bantu kasitau klo milly udah gede jadi ga jik. Keliatan mulai ada kegalauan mungkin krn slama ini asosiasi tidurnya itu jik dulu jadi ya pas dibilang bgitu dia kesel. Gw tawarin peluk sambil elus2 tp dia ga mau. Akhirnya daddynya gendong sampe dia ketiduran. Pas kebangun malem2 dia minta jik gw udah mulai ga kasih dan tawarin peluk, dia nangis2 tapi akhirnya tidur jg.

Day 3, kira2 masih sama kayak day 2. Dia masih merajuk dan gw berusaha konsisten.

Day 4, gw coba alihin seharian dan berhasil. Siang dia tidur sambil main2 tanpa jik sama sekali. Pas malem mau tidur dia ngerayu minta jik dan akhirnya dia jik satu kali, dan seinget gw itu terakhir kalinya dia nyusu, karena sejak itu dia udah ga jik lagi sampe sekarang. Jadi bisa dbilang prosesnya cepet juga, 3 hari dia udah lepas jik, dan sabtu kemarin hari pertama dia bener2 full ga jik lg sm gw. Sebenernya ada sedih dan kangennya karena udah lama juga kita mojok berdua utk nyusu, tp sebagian besar prasaan gw lega krn proses nyapihnya berjalan lancar n mudah. Makasih ya Allahh.. alhamdulillah..

Gw ga tau apa yang gw terapin selama nyapih kemarin bisa dibilang weaning with love ato ga, tp yg pasti gw ngerasa milly ikhlas udah ga jik, gw pun ikhlas, dan fahmi juga ikut seneng karena ga terlalu banyak drama selama proses sapih. Kmrn pulang kantor dia bilang: ‘ternyata cara kamu nyapih pake komunikasi berhasil juga yah. Bagus2, slamat.’ Hehe apa sih miii, tp gw seneng jg, brasa udah ngelakuin hal yg bener. Dan tentunya bangga banget sm milly yang sangat pintar dan kooperatif. She’s a big girl now, but she’ll always be my baby.. love u my cutey little daughter!

Monday, December 09, 2013

Welcome to Magetan!

Ish dilihat2 blog ini sayang banget ya dianggurin, padahal awal2 saling saingan update blog sama temen2 kantor waktu di majalah dokter kita skitar 7 taun yg lalu, hooy apa kabar mas budi, mas isna, n mba isma?? Pasti udah pada punya kesibukan masing2. Ehm, daripada ni blog ga di update sm skali mulai skrg buat share crita pribadi aja deh yaa.. Hmm crita apa ya? Crita magetan aja deh.  Sekarang udah hampir satu bulan ikutan pindah sama suami ke magetan. Buat yg blum tau magetan itu dimana, posisinya itu masuk jawa timur tapi pinggir baratnya jd bisa dibilang perbatasan antara jawa barat dan jawa timur, di kaki gunung lawu.

Pertama kali ksini gw dianter mertua. Kita naik pesawat ke solo dulu, trus naik mobil ke magetan yg makan waktu hampir 2 jam. Emang akses ke kota ini ya cuma via darat, bisa jg naik kereta turun di madiun trus naik mobil ke magetan ga sampai 1 jam. Anyway, perjalanan dari solo ke magetan itu seruu karena mendaki pinggiran gunung lawu setelah mulai nanjak di karanganyar. Mirip2 kayak ke puncak tp bayangin ini lebih nanjak lagi, sepi, banyak pohon besar, dan sepertinya rawan longsor ya (memang di bbrp tempat ada papan bertuliskan daerah rawan longsor). Tapi pemandangannya, subhanallah, indah bener, masih asri banget n banyak perkebunan di bukit2. Ga ngebosenin deh, ditambah tikungan2 tajam udah kyk naek roller coaster mini *lebay.

Jalan ke magetan ini ngelewatin tempat wisata seperti tawang mangu (kalo ga salah yg terkenal itu grojogan sewu, air terjun yg dgn view hutan alami) dan telaga sarangan. Yg kedua ini udah masuk wilayah magetan, dan udah jd trademark magetan. Telaga sarangan itu telaga alami yg cukup luas (sekitar 30 hektar) di kaki gunung lawu. Telaga ini pusat wisata yg cukup banyak pengunjungnya dan udah banyak hotel dan penginapan jg. Suami bilang kalo telaga sarangan ini dikembangin lebih seru misal ada kafe atau live music, dibikin fasilitas hiburan yg lebih seru ga cuma naik kuda dan speedboat gt, telaga sarangan bisa terkenal bgt dan lama2 magetan lebih berkembang.

ini dia si telaga sarangan (foto dari sini)

















Emang sih, diliat sekilas magetan ini kota kecil yg masih ‘merakyat’ (ga tega bilang ndeso). Rame sih lumayan, tapi kurang ada spot2 yg jd tempat seru buat berkumpul (halah, bilang aja mol :p). Iya emang ga ada mol sama sekali, tapi buat beli keperluan macem2 terpenuhi lewat toko2 swalayan, pasar, atau kalo mau keren ke indomaret, hehe.. jadi kalo mau blanja ke supermarket gedean kita kudu jalan2 ke madiun, ponorogo atau skalian ke solo. Mudah2an aja ke depannya magetan bisa lebih ‘maju’ lagi, dan lebih mudah2an lagi suami saya cepet dimutasi ke jakarta aja, aamiiin.. meanwhile, let’s explore magetan more! Sok2 crita telaga dan grojogan sewu, tp gw sendiri blum pernah ksana baru lewat ajah, maklum baru 1 bulan di sini jd masih sibuk dengan beberes rumah. Kapan2 insyaaAllah disempetin aah.. Yah sekian dulu cerita ttg magetannya, kapan2 di update lagi. Adios!

Thursday, December 13, 2012

Birth story

Hai i’m baack! With my cute baby girl named Millana aka Milly, she’s 5 months now.. Lega bangett dan bersyukur bisa melalui proses melahirkan normal yg bisa dibilang cukup singkat utk anak pertama. Bersyukur bgt juga bisa ditemenin sama hubby yg kerja di luar kota. Masih inget post trakhir tentang hypnobirthing?well bisa dbilang gw ga terlalu berhasil mraktekinnya, karena agak panik dan ga mempan lagi kata2nya. Tapi sugesti2 yg ditanamin sebelum lahir ke si bayi di perut ternyata cukup efektif lho, believe it or not! Selama hamil gw slalu kuatir kalo2 ga bs didampingin hubby, jadi si baby slalu diajak ngomong buat lahir pas ada daddy, dan ajaibnya it worked! Jumat malem si daddy pulang, dan sabtu malem si baby lahir..aahh bayi pintar! Begini kronologi singkatnya:

14 Juli 2012
Jam 7 pagi: jalan2 pagi sm hubby lumayan jauh, perut udah super buncit dan due date udah lewat 2 hari (perkiraan 12 Juli) sarapan di 711 deket rumah, numpang mkn nasi uduk hehe.. pulang2 ternyata flek.. langsung rapi2in kamar bongkar boks bayi yg sblmnya masih rapi di dusnya. Tapi masih belum berasa mules, cuma kenceng2 biasa yg di akhir2 kehamilan makin sering.

Jam 2 siang: makan2 sushi di umaku deket rumah dan rs tempat kontrol, sama hubby, ponakan, temen dan adik ipar. Masih nyantai2 aja, makan jg banyakk.. dari umaku jam 3an kita ke rs buat kontrol. Lapor udah flek sm dr ika di rs asri, dan pas diperiksa udah bukaan satu, tp mules blum berasa jg. Kata dokter ika pulang aja, bisa2 lahir 1-2 hari lg krn anak pertama biasanya lama. Tapi sebelum pulang harus tes ctg (cardiotocography) utk monitor kontraksi rahim dan denyut jantung bayi. Ternyata kontraksinya udah cukup kuat, susternya sampe heran ‘ga sakit bu? Biasanya segini udah teriak2 lho’ tapi emang yg dirasain ya kenceng2 biasa. Susterpun lapor dr ika tapi katanya masih aman untuk pulang aja.

Jam 5 sore: balik dari rs kita kelaperan dan memutuskan buat makan bebek goreng favorit begor soeryo di senopati, tapi otw ksana ko smakin mules, pas sampe resto pun masih mules dan mutusin buat dibungkus aja mkn di rumah, di jalan sempet ngabisin jus sirsak si (untungnya smpt minum ini asupan terakhir karena abis itu udah ga masuk makanan/minuman apa2). Sampe rumah maghrib udah mulai kontraksi teratur (sempet sms dr ika ktnya klo udah teratur 5 menit skali ke rs nya) tapi karena udah berasa kuat kontraksinya, jd siap2 brangkat ke rs skitar jam 7.15. Sempet diminumin sesendok minyak zaitun sm mama dan dibalurin counterpain di pinggang. Trus cabcus ke rs.

Jam 8 malem: sampe rs langsung dibawa ke ruang VK untuk diobservasi ternyata udah bukaan 2. Dan bukaan2 itu pun naik dengan cepat setelah jam setengah 11 malem, dr ika juga udah siap mendampingi. Kontraksi tambah kuat, berusaha mengalihkan pikiran aja dan dielus2 punggungnya.

Jam 12 malem lebih 5 menit: lahirlah bayi mungil dengan tangisan kenceng. Berat 3030 gram dan panjang 49,5 cm. Lega banget pas bayi ditaro di dada dan diadzanin sm daddynya. Milly lahir pas tengah malem antara tgl 14 dan 15 tp dia milih keluar tgl 15 Juli, sesuai perkiraan neneknya.. 

Kadang msh ga percaya udah berhasil ngeluarin bayi secara normal, secara badan gw imut kecil hoho ternyata bisa juga. Oiya sebelumnya berencana mau waterbirth tapi dibatalkan tiba2 karena gw nya udah ga mau pindah kmana2, hehe.. Demikian crita lahirannya. Kemaren2 masih wondering gimana ya rasanya melahirkan? Alhamdulillah sekarang udah tau dan udah terlewati smuanya. Anak ke-2?? Ntaaar dulu deh yaa.. *nyengir*

here she is, our milly.. (1 day after born)
5 months later.. :)

Tuesday, April 10, 2012

Pregnancy

Woww its been a while! Sayang juga blog ini ga pernah di update jd terbengkalai. Maklum skrg udah ga berkecimpung di dunia jurnalistik kesehatan jd minim artikel utk di share di sini. Jd dimanfaatkan untuk crita2 ttg gw sndiri aja kali ya..hoho.. Alhamdulillah kabar gw baik2 aja, alhamdulillah juga skrg lg berbadan dua dgn kehamilan 27 minggu (6 bulan) jadi skrg udah masuk trimester akhir.. time really flies..

Masuk trimester tiga ini mulai dibayang2i proses kelahiran, yg buat sebagian perempuan bikin trauma, walaupun akhirnya nambah2 anak jg si.. dan gw pun udah mulai baca2 buku dan majalah yg ngulas soal melahirkan, parenting, dsb cukup seru juga si, dan smakin byk tau jd bkurang kuatirnya krn smua itu ya proses alami yg harus dihadapin perempuan sesuai kodratnya: hamil, melahirkan, menyusui, dsb.

Soal melahirkan yg kdg bikin takut jg klo dbayangin, ada satu buku yg gw baca yg mengulas ttg hypnobirthing: Melahirkan Tanpa Rasa Sakit. Masa iya bs begitu? Well kyknya ga mgkn bener2 ga brasa jg si ya, cm sbnrnya smua rasa di tubuh kita dikendaliin sama pikiran, jd kalo kita anggep itu sakit jdnya ya bakal sakit beneran. Kalo kita bs bener2 rileks dan ngendaliin pikiran sakit itu (dgn sugesti2 positif pada ibu dan janin), mgkn aja bs ga tlalu berasa. Wallahualam. Belum selesai jg bacanya jd blm byk yg bs di share, tapi so far buku ini informatif bgt dan cukup ‘menenangkan’ pikiran bumil2 yg galau menjelang kelahiran.

Selain hypnobirth, ada beberapa istilah lain seperti water birth (bersalin di air) dan gw jg baru tau: lotus birth (agak telat ya..) Hasil browsing2 ternyata lotus birth ini adalah proses persalinan tanpa memotong tali pusar bayi dari plasenta (ari-ari), jadi dibiarkan menempel di bayi sampai lepas/puput sendiri. Plasenta adlh sumber nutrisi janin yang disalurkan melalui tali pusar, dgn menunggu lepas sndiri diharapkan bayi masih bs dpt nutrisi yang dibutuhkan.

Emang konsep melahirkan skrg ini lbh diarahkan untuk back to nature dgn gentle birth shg meminimkan intervensi yg bs mengganggu kenyamanan ibu dan bayi selama proses persalinan. Hypnobirth?oke, water birth? Sptnya menarik, lotus birth? Hmm kyknya gw pribadi krg berminat nyimpen ari2 dan bersihin sampai lepas sendiri, agak serem jg kyknya hehe.. ya apapun itu smoga dikasi yg terbaik d, ibu dan bayi sehat, itu yg paling penting..

wish me luck ya! :)

Thursday, August 26, 2010

Kata Pengantar Buku :)

Menjadi perempuan muda usia 20-an memang menyenangkan. Umumnya segudang pengalaman baru kita dapatkan pada usia ini. Tubuh yang energik dan penuh vitalitas, berbagai aktivitas seru yang bejibun, lingkungan pergaulan yang asyik, membuat dunia serasa ada di genggaman kita.

Tetapi dibalik kesenangan dan banyaknya aktivitas, urusan kesehatan tetap penting untuk diperhatikan. Tanpa kita sadari, banyak sekali ancaman-ancaman terkait kesehatan yang bisa kita alami dan mengganggu jalannya segudang aktivitas kita. Termasuk akibat informasi yang kurang tepat yang bisa menjerumuskan kita.

Salah satu contohnya begini. Sudah bukan rahasia lagi kalau hampir semua orang menganggap kalo tubuh kurus dan langsing itu bagus. Karena itu, banyak perempuan “berisi” berusaha diet mati-matian dan menghalalkan segala cara untuk langsing, yang akhirnya malah jatuh sakit. Akibat kurang informasi, banyak juga perempuan yang terjerumus pada perilaku yang tidak baik, seperti seks pranikah. Padahal, tindakan yang satu ini bisa menyebabkan kita tertular penyakit, atau mengalami kehamilan yang tidak diharapkan, hingga akhirnya aborsi menjadi pilihan. Hiii serem ya.

Tentu hal-hal seperti ini akan merugikan diri kita sendiri dan akan kita sesali kelak ketika tua nanti. Musti diingat bahwa, kondisi kesehatan kita saat ini akan sangat berpengaruh ketika tua nanti. Tentu kita ingin sehat terus sampai tua kan? Karena itu, kita sebagai perempuan harus pintar-pintar menjaga kesehatan tubuh, yaitu dengan mengenal tubuh kita, serta segala ancaman kesehatan yang dapat merugikan.

Kenapa kamu musti baca buku ini? Karena dalam buku ini kamu bisa dapetin segala informasi mengenai kesehatan kamu. Mulai dari kesehatan tubuh secara umum, kesehatan payudara, reproduksi dan seksual, kesehatan gigi, hal-hal apa saja yang bisa membahayakan kesehatan tubuhmu, dan masih banyak lagi, yang diharapkan bisa menjadi panduan hidup sehatmu.

Nah, sekarang sudah saatnya untuk lebih bertanggung jawab dengan kesehatan tubuh. Dengan panduan yang tepat, kamu pasti bisa menjalani hidup dengan sehat dan energik. Percayalah, perubahan sekecil apapun yang kamu lakukan sekarang demi kesehatan, pasti akan sangat bermanfaat kelak. So…. enjoy the book!!

Ohya buku bisa dipesan melalui
Gramedia Online, Bukabuku.com atau langsung ke penerbit Bukune harga normal 30ribu, tapi kalau pesan online jd skitar 25ribu aja lho..:)

Cover Buku

Ini dia! Cover buku gw yg mulai terbit bln Maret lalu.. Alhamdulillah seminggu yg lalu dihubungi penerbit Bukune dan katanya mau dicetak ulang..

Ayo yg belum punya beli yaa.. ;p
















Thursday, March 18, 2010

My First Book!

Haiii.. setelah lama mati suri, akhirnya update lg nih. Kangen juga blogging n berbagi crita dan info di sini.. Sekalian mau kasi info kalo buku pertama (dan semoga bukan terakhir :P) akan terbit! yeeaaayyy!!

Berhubung minat gw masih di lingkup kesehatan, jadi buku ini ga jauh2 dari topik kesehatan, tapi difokusin khusus ke kesehatan perempuan, terutama perempuan muda usia 20-an. Judulnya Serba Serbi Kesehatan Perempuan yang diterbitin oleh Bukune. Buku ini bakal ada di toko-toko buku mulai tanggal 31 Maret 2010.

Ayo2 buat yang peduli sama kesehatan, dan tentunya sama perempuan buruan dibeli yah, buat diri sendiri, sahabat, adik, kakak, tetangga, pacar, gebetan.. semuanya deh.. hihi promosi ni critanya.. ;P

Kalo ada yg mau tanya2 soal buku atau hal-hal lainnya.. monggo lho! dan yang pasti makasi bgt buat yang sudah atau mau beli bukunya.. ditunggu komentarnya dari temen2 semua! :)

ps: foto cover buku menyusul ya..

Monday, April 30, 2007

Dari Gigi Turun ke Jantung

Wah dah lama bgt ga posting, kangennyaa!! harap maklum ya pengunjung setia (emang ada ya?hehe gr ajah) , kmrn2 lg byk bgt tugas kuliah plus kerjaan kantor yg numpuks! yg penting skr posting lg neh.. ini salah satu artikel yg dmuat di tabloid Parameter (dengan sedikit editan sana sini), FYI skr gw dah ga d majalah dokterkita lagi. Tapi bahasannya masih sputar kesehatan kok..enjoy..!

Siapa yang ga pernah sakit gigi? Kyknya hampir smua orang pernah ngerasain sakit gigi ya.. tapi mulai sekarang, jangan remehkan sakit gigi lagi ya, karena ternyata bisa memicu sakit jantung, terutama sakit gigi periodontal (jaringan penyangga gigi: gusi, tulang rahang, sementum, ligamen periodontal).

Bakteri yang terdapat pada jaringan periodontal berpeluang menjadi penyebab tiga penyakit sistemik yaitu diabetes mellitus, penyakit jantung dan masalah penggumpalan darah. Namun dari ketiganya, yang paling cepat terpengaruh adalah penyakit jantung, dimana bakteri dapat masuk melalui aliran darah. Hal ini dikenal dengan teori fokal infeksi dimana mikroorganisme yang berasal dari infeksi di jaringan penyangga gigi bisa menyerang organ lain seperti jantung.

Kelainan periodontal merupakan salah satu faktor pencetus dan faktor risiko dari penyakit kardiovaskular. Timbulnya kalkulus akibat mengerasnya plak yang tidak dibersihkan bisa menyebabkan infeksi kronis pada gusi. Bakteri dari infeksi di gigi ini bisa berjalan ke organ jantung melalui aliran darah sehingga menyebabkan terjadinya aterosklerosis (tersumbatnya aliran pembuluh darah jantung akibat tumpukan plak) bahkan iskemia dan infark miokard. Kuman yang berperan sebagian besar adalah bakteri Porphyromonas gingivalis yang merupakan kuman bakteri gram positif anaerob. Jadi, selain faktor risiko yang lain seperti merokok, kegemukan, hiperkolesterol dan hipertensi, penyakit gigi kronis juga bisa menyebabkan terjadinya penyakit jantung.

54% Kasus
Hubungan bakteri dalam mulut dengan penyakit kardiovaskular akhir-akhir ini banyak diteliti, terutama berkaitan dengan bakteri endokarditis bakterialis dan penyakit jantung koroner. Berdasarkan sebuah penelitian, ternyata dari sejumlah kasus penyakit jantung, sebanyak 54% pasien memiliki riwayat penyakit periodontal. Penemuan ini sangat mencengangkan karena jarang sekali penyakit gigi diperkirakan sebagai penyebab penyakit jantung. Namun, hasil dari berbagai penelitian masih dianggap belum memuaskan karena belum bisa menjelaskan secara jelas bagaimana hal ini bisa terjadi. Sulit pula bagi ahli jantung untuk memperkirakan bahwa penyakit jantung yang dialami pasiennya berasal dari penyakit periodontal.

Mungkin ke depannya faktor ini harus mendapat perhatian lebih dari dokter jantung. Atau mungkin di kartu status perlu ditambahkan riwayat keadaan gigi dan mulut pasien. Hal ini untuk mencegah lebih banyaknya kasus penyakit jantung, terutama yang berkaitan dengan penyakit periodontal. Selain itu, kerjasama yang baik antara dokter gigi dan dokter jantung juga akan memberi manfaat lebih kepada pasien. Jadi, jangan anggap enteng sakit gigi ya..